Kembali
×
Tes Skrining Lengkap Periksa Kesehatan Bagi Lansia
13 Februari 2020 09:22 WIB

Ketika usia menginjak 60 tahun, ada berbagai upaya yang perlu dilakukan untuk menjaga dan memantau kondisi kesehatan. Untuk lanjut usia (lansia), dilakukan tes skrining atau pemeriksaan di antaranya:

• Penilaian risiko penyakit jantung setiap 2 tahun

• Pemeriksaan tekanan darah setiap 2 tahun

• Memeriksakan kolesterol dan lipid setiap 5 tahun

• Melakukan tes glukosa darah setiap 3 tahun

• Periksa mammogram setiap 2 tahun (wanita)

• Melakukan pemeriksaan kanker kulit secara teratur

• Menjalani tes skrining serviks setiap 5 tahun (wanita)

• Memeriksakan kanker usus setiap 2 tahun

• Penilaian risiko osteoporosis setiap tahun

• Vaksinasi flu setiap tahun (usia lebih dari 65)

• Melakukan pemeriksaan gigi setiap tahun

• Penilaian jatuh reguler (usia lebih dari 65)

• Mengikuti tes pendengaran setiap tahun (lebih dari 65)

• Menjalani tes mata setiap 2 tahun, dan setiap tahun saat mencapai usia 65 tahun

 

Gaya hidup sehat

Beberapa faktor risiko dapat berkontribusi pada penyakit tertentu di usia 60-an, termasuk penyakit jantung, stroke, diabetes, penyakit ginjal dan kanker. Untuk membantu lansia tetap sehat berikut hal yang harus dilakukan seperti dikutip healthdirect.gov.au :

Berhenti merokok

Segera berhenti merokok. Bila kesulitan berhenti merokok, berkonsultasi dengan dokter atau klinik yang menyediakan layanan serta terapi untuk berhenti merokok.

 

Makan sehat

Penting untuk mengonsumsi diet seimbang, terutama di usia 60-an, untuk membantu menjaga kekuatan otot dan tetap dalam kisaran berat badan yang sehat.

Lansia perlu menikmati berbagai makanan bergizi setiap hari, termasuk buah dan sayuran, biji-bijian, daging tanpa lemak, unggas dan ikan, serta susu, yoghurt, dan keju. Batasi makanan yang mengandung lemak jenuh, tambahkan garam dan gula, dan alkohol.

Aktif secara fisik

Jika lansia secara umum sehat dan memiliki mobilitas yang baik, usahakan setidaknya 30 menit aktivitas intensitas sedang setiap hari hari dalam seminggu. Aktivitas fisik intensitas sedang adalah aktivitas yang energik dan meningkatkan detak jantung tetapi tidak membuat terlalu terengah-engah, seperti berjalan cepat.

Lebih baik melakukan aktivitas fisik daripada tidak sama sekali. Lansia dapat mulai berolahraga dan secara bertahap menambah jumlah yang dilakukan dan seberapa sering melakukannya.

Pilih latihan kekuatan, keseimbangan dan fleksibilitas juga. Ini akan membantu mempertahankan otot yang lebih kuat, tulang, dan mengurangi risiko jatuh, yang semuanya penting seiring bertambahnya usia.

Tetap sehat / kegiatan preventif

Masalah kesehatan berikut mungkin menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia, terutama jika lansia memiliki faktor risiko lain. Namun, ada juga beberapa hal yang dapat dilakukan di usia 60-an untuk membantu mencegah kondisi ini:

Penyakit kardiovaskular

Penyakit kardiovaskular (CVD) termasuk penyakit jantung, stroke dan penyakit pembuluh darah.

Lansia harus memiliki penilaian risiko CVD setiap 2 tahun kecuali dokter sudah tahu lansia tersebut berisiko tinggi. Dokter menguji tekanan darah dan kolesterol serta memeriksa kondisi kesehatan lainnya. Lansia dapat membantu mencegah CVD dengan mengikuti rekomendasi gaya hidup sehat, serta mengurangi tekanan darah tinggi dan kolesterol.

Tekanan darah tinggi

Lansia harus menjalani tes tekanan darah setiap 2 tahun, atau 6-12 bulan jika lansia memiliki risiko CVD sedang dan 6-12 minggu jika risiko tinggi.

Selain dari rekomendasi diet dan olahraga, cara lain untuk mencegah tekanan darah tinggi termasuk:

• mempertahankan ukuran pinggang kurang dari 94cm untuk pria dan kurang dari 80cm untuk wanita

• membatasi garam hingga 5mg per hari, atau 4mg jika lansia memiliki tekanan darah tinggi (alat ini akan membantu Anda memeriksa jumlah garam dalam makanan olahan)

Kolesterol dan lipid

Disarankan memeriksakan kolesterol dan lipid setiap 5 tahun dengan tes darah, atau setiap 1 hingga 2 tahun jika Anda memiliki risiko CVD yang lebih tinggi.

Lansia dapat membantu menjaga kadar kolesterol sehat dengan olahraga dan diet sehat.

Diabetes tipe

Di usia 60-an lansia harus diuji setiap 3 tahun untuk melihat apakah Anda memiliki diabetes tipe 2, atau setiap 12 bulan jika berisiko lebih tinggi. Dokter akan mengadakan tes darah untuk memeriksa kadar glukosa.

Rekomendasi olahraga, diet, dan berat badan dapat membantu mencegah diabetes tipe 2.

Stroke

Jika lansia berisiko terkena stroke, dokter harus menilai setiap 12 bulan.

Penilaian dapat melibatkan serangkaian pertanyaan dan tes untuk faktor risiko CVD termasuk atrial fibrilasi. Obat-obatan mungkin tersedia untuk kondisi ini.

 

Imunisasi

Vaksinasi berikut disarankan untuk orang berusia 60-an:

• herpes zoster (herpes zoster) - satu kali, dari usia 60 tahun (tersedia gratis sesuai jadwal vaksinasi dari usia 70 hingga 79)

• influenza - setiap tahun, mulai dari 65 tahun (tersedia gratis sesuai jadwal vaksinasi)

• pneumokokus - satu kali, berusia 65 tahun (tersedia gratis sesuai jadwal vaksinasi)

 

Penyakit ginjal

Penyakit ginjal harus dinilai setiap 1 hingga 2 tahun jika lansia berisiko tinggi. Faktor-faktor risiko dapat mirip dengan CVD atau bisa melibatkan cedera pada ginjal. Dokter mungkin mengajukan serangkaian pertanyaan serta memeriksa tekanan darah dan melakukan tes urin. Lansia mungkin perlu minum obat untuk menurunkan tekanan darah jika angkanya tinggi.

Kanker payudara

Mammogram direkomendasikan setiap 2 tahun untuk wanita dengan risiko lebih rendah dari kanker payudara. Seseorang harus terbiasa dengan tampilan dan rasa payudara. Kemudian, harus segera pergi ke dokter jika melihat atau merasakan perubahan yang tidak biasa.

Kanker kulit

Seseorang yang berusia 60-an dapat memeriksa kulit. Jika berisiko tinggi terkena kanker kulit, maka harus memeriksakan kulit secara lengkap setiap 6 hingga 12 bulan.

Kanker serviks

Untuk menguji kanker serviks, wanita harus menjalani tes skrining serviks 2 tahun setelah tes Pap terakhir. Setelah itu, jika hasilnya normal, ia hanya perlu menjalani tes skrining serviks setiap 5 tahun. Tes ini telah menggantikan tes Pap sebelumnya dan lebih akurat. Namun, rasanya sama dengan tes Pap.

Kanker kolorektal (usus atau usus besar)

Setiap 2 tahun, disarankan lansia melakukan tes untuk kanker usus menggunakan Faecal Occult Blood Test (FOBT), bahkan jika ia tidak memiliki gejala atau riwayat keluarga kanker usus.

Osteoporosis dan patah tulang

Osteoporosis terjadi ketika tulang kehilangan mineral dan menjadi lebih rapuh, sehingga berisiko patah tulang. Jika lansia berisiko tinggi atau mengalami patah tulang setelah ada benjolan kecil atau jatuh, tentu harus diselidiki lebih lanjut.

Untuk membantu mencegah osteoporosis, pastikan lansia mendapatkan 1.300 mg kalsium per hari (untuk wanita) sementara pria harus mengonsumsi 1.000 mg per hari.  Lansia juga harus mengikuti diet sehat dan rekomendasi olahraga.

 

Kerusakan gigi dan penyakit gusi

Lansia dapat membantu mencegah kerusakan gigi dan penyakit gusi dengan:

• menyikat gigi dua kali sehari dengan pasta gigi berfluoride

• memuntahkan pasta gigi, tidak membilas

• menggunakan benang gigi

• membatasi makanan dan minuman tinggi asam dan gula

• mengunjungi dokter gigi setiap 12 bulan, atau lebih jika diperlukan

 

Terjatuh

Pada lansia berusia di atas 65, dokter dapat menilai risiko  untuk jatuh setiap tahun, atau setiap 6 bulan jika ia sudah pernah jatuh. Jika diperlukan, dokter mungkin juga memberikan latihan khusus untuk mengurangi risiko jatuh, serta meninjau setiap obat yang dapat membuat lansia tidak stabil.

Penglihatan dan Pendengaran

Untuk usia 65 tahun, lansia harus melakukan tes pendengaran setiap tahun, begitu juga tes mata.

 

Demensia

Lansia di atas usia 65 tahun juga disarankan untuk menjalani tes, terlebih bila memiliki risiko lebih tinggi menunjukkan gejala demensia.

Hilman/ilustrasi: freepik.com

 

Artikel Lainnya
Artikel
20 Februari 2020 09:55 Wib
Artikel
18 Februari 2020 09:43 Wib
Artikel
18 Februari 2020 07:58 Wib
Tags Article
lansiasehat
lanjutusia
usialanjut
lansia
geriatri
gerontologi